Ratusan Relawan Kebakaran Siap Antisipasi Kebakaran Musim Kemarau!

author Dani

- Pewarta

Kamis, 04 Jul 2024 20:44 WIB

Ratusan Relawan Kebakaran Siap Antisipasi Kebakaran Musim Kemarau!

Lamongan (optika.id) - Sebanyak 948 (setiap desa dua anggota) relawan kebakaran (Redkar) di Kabupaten Lamongan siap antisipasi terjadinya kebakaran pada musim kemarau. Tentu dalam mengantisipasi dan mengatasi terjadinya kebakaran, Redkar didampingi oleh tim pemadam kebakaran Kabupaten Lamongan.

Redkar sendiri sudah dibentuk oleh Pemerintah Kabupaten Lamongan sejak tahun 2022 lalu. Yang mana memiliki tugas utama melaksanakan kesiapsiagaan masyarakat akan kebakaran, hingga melakukan pemadaman dini sebelum tim pemadam kebakaran tiba di lokasi.

Baca Juga: Adhy Karyono Serahkan Penghargaan IBangga untuk Kabupaten Lamongan

"Pada musim kemarau, rawan terjadi kebakaran baik lahan maupun pemukiman. Namun Pemerintah Kabupaten sudah menyiapkan Redkar, yang ditunjuk langsung oleh kepada desa. Kinerja Redkar tentu membantu tim pemadam kebakaran dalam mengatasi kebakaran," tutur Kepala Bidang Pemadam Kebakaran Kabupaten Lamongan Siswanto, Kamis (4/7/2024) di Kantor Satpol PP Kabupaten Lamongan.

Dijelaskan oleh Siswanto, mulai Januari hingga Juni 2024 sudah terjadi 33 kejadian kebakaran di Kabupaten Lamongan. Yang mana paling banyak terjadi pada awal musim kemarau 2024, yakni  bulan Mei (10 kejadian) dan Juni (8 kejadian).

Baca Juga: Pak Yes Berangkatkan Kontingen untuk Kejurprov, Optimis Menang!

"Penyebabnya itu mayoritas akibat kegiatan pembakaran sampah dan korsleting listrik," jelasnya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Untuk mengantisipasi kebakaran di musim kemarau saat ini, Pemadam Kebakaran Kabupaten Lamongan juga aktif lakukan sosialisasi. Dengan tujuan memberi edukasi masyarakat akan pencegahan, penanganan, dan bahaya kebakaran.

Baca Juga: Harga Bahan Pokok di Lamongan Resmi Menurun!

"Musim kemarau rawan memicu kebakaran, kami terus lakukan edukasi kepada masyarakat. Seperti larangan membakar sisa sampah sembarangan hingga melakukan pengecekan keamanan listrik," ungkap Siswanto.

Editor : Pahlevi

BERITA TERBARU