Media New York Times Desak Biden Mundur dari Pemilihan Presiden

author Dani

- Pewarta

Minggu, 30 Jun 2024 21:31 WIB

Media New York Times Desak Biden Mundur dari Pemilihan Presiden

Washington (optika.id) - Media berpengaruh Amerika Serikat (AS), The New York Times, Jumat (28/6/2024) waktu New York, menerbitkan artikel yang menunjukkan sikap editorial dan mendesak Presiden Joe Bidenmundur sebagai calon presiden dari Partai Demokrat.

Media tersebut secara historis sehaluan dengan ideologi dan politik Partai Demokrat.

Baca Juga: Mantan Presiden Donald Trump Didakwa Pidana, Pertama dalam Sejarah AS!

Opini itu diterbitkan The New York Times usai berlangsungnya debat antara Biden dan kandidat presiden dari Partai Republik, Donald Trump, pada malam sebelumnya. 

Biden punya wewenang untuk mundur dan melepaskan semua dukungan yang dia kumpulkan, yaitu 3.894 dari 3.937 delegasi Partai Demokrat negara bagian sejauh ini, menurut penghitungan The Associated Press.

Jika Biden mundur, para delegasi tersebut akan bebas memilih siapa pun, sehingga akan mengarah pada konvensi terbuka, yang jarang terjadi dalam politik AS modern.

Prosedur resmi Komite Nasional Demokrat untuk konvensi, yang diadopsi pada tahun 2022, memberi komite tersebut wewenang untuk memilih kandidat baru jika salah satu anggota tiket, calon presiden atau wakil presiden, mundur atau meninggal dunia.

Nah, jangan pernah bilang tidak pernah. Tampaknya ada sedikit ruang gerak dalam aturan resmi partai.

"Semua delegasi ke Konvensi Nasional yang terikat pada seorang kandidat presiden, harus dengan hati nurani yang baik mencerminkan sentimen pemilih yang memilih mereka," bunyi aturan tersebut.

Jadi, secara teori, menggunakan kata-kata "dengan hati nurani yang baik", tampaknya konvensi Demokrat bisa memilih calon pengganti Biden.

Namun, ini bukan Partai Demokrat tahun 1968, ketika aturan mengizinkan bos partai untuk memaksakan kehendak mereka. Faktanya, aturan tersebut diubah setelah itu khususnya untuk menjadikan partai lebih bebas.

"Ini bukan hari-hari masa lalu," kata Elaine Kamarck, seorang rekan senior di Brookings Institution, sebuah wadah pemikir di Washington, dan seorang ahli tentang aturan dan prosedur konvensi.

Baca Juga: Bukan Karena Covid-19, Ini Alasan Presiden AS Tak Hadir Dalam Gala Dinner KTT G20

"Tidak ada yang namanya pemimpin partai. Tidak ada orang yang punya kekuatan untuk mengambil alih pencalonan ini."

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

"Satu-satunya cara itu bisa terjadi tanpa persetujuan Biden adalah jika mayoritas dari sekitar 4.000 delegasi memutuskan dia tidak seharusnya menjadi calon, bahwa mereka memiliki calon yang lebih baik," katanya.

Dalam editorial yang diterbitkan Jumat waktu New York, New York Times menulis, "Presiden Biden berulang kali dan dengan tepat menggambarkan taruhannya dalam pemilihan presiden November ini sebagai; tidak kurang dari masa depan demokrasi Amerika."

Donald Trump, menurut artikel New York Times, membuktikan dirinya sebagai ancaman signifikan bagi demokrasi, sosok yang tidak menentu dan mementingkan diri sendiri yang tidak layak dipercaya publik.

New York Times juga menyebut Trump berusaha merusak integritas pemilu dan berjanji akan menjadi presiden yang berbeda jika terpilih kembali, tidak terikat oleh pembatasan kekuasaan.

Sementara Biden berpendapat dirinya adalah kandidat terbaik untuk menghadapi ancaman ini karena dia mengalahkan Trump pada tahun 2020. Namun, New York Times menyatakan hal tersebut tidak lagi cukup untuk digunakan sebagai alasan Biden harus menjadi calon Demokrat tahun ini.

Baca Juga: Kenang Momen Bersama, Joe Biden Ajak Donald Trump Hadir ke Pemakaman Ratu Elizabeth II

"Presiden tampil Kamis malam sebagai bayang-bayang seorang pelayan publik yang hebat. Dia kesulitan menjelaskan apa yang akan dia capai di periode kedua. Dia kesulitan menanggapi provokasi Trump," tulis New York Times.

"Dia kesulitan untuk meminta pertanggungjawaban Trump atas kebohongannya, kegagalannya dan rencananya yang mengerikan. Lebih dari sekali, dia kesulitan untuk menyelesaikan kalimat."

New York Times juga menyatakan Biden adalah presiden yang terhormat, namun layanan publik terbesar yang bisa dia lakukan sekarang adalah mengumumkan bahwa dia tidak akan melanjutkan pencalonannya untuk pemilihan ulang.

"Seperti yang ada saat ini, presiden terlibat dalam perjudian yang sembrono. Ada pemimpin Demokrat yang lebih siap untuk menyajikan alternatif yang jelas, menarik, dan energik untuk kepresidenan Trump kedua."

"Tidak ada alasan bagi partai untuk mempertaruhkan stabilitas dan keamanan negara dengan memaksa pemilih untuk memilih antara kekurangan Trump dan Biden. Taruhannya terlalu besar untuk hanya berharap bahwa orang Amerika akan mengabaikan atau mengurangi usia dan kelemahan Biden yang mereka lihat dengan mata kepala mereka sendiri."

Editor : Pahlevi

Tag :

BERITA TERBARU