Tidur Siang Bisa Buat Seseorang Lebih Bahagia

author Uswatun Hasanah

- Pewarta

Jumat, 29 Des 2023 21:56 WIB

Tidur Siang Bisa Buat Seseorang Lebih Bahagia

Optika.id - Tidur siang adalah hal yang kita hindari dahulu semasa kecil. Namun, seiring bertumbuhnya usia, kita sudah mulai memandang bahwa tidur siang adalah kebutuhan yang esensial dengan beragam manfaat di baliknya.

Sebuah penelitian di Inggris mengungkapkan bahwa tidur siang bisa membuat seseorang lebih bahagia. Akan tetapi, tidur siang yang dimaksud bukanlah tidur selama berjam-jam. Para peneliti tersebut menyarankan pembatasan tidur siang yakni hanya setengah jam atau kurang dari itu.

Baca Juga: Komitmen Pengendalian Tembakau Masing-Masing Capres Dipertanyakan

"Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa tidur siang kurang dari 30 menit membuat Anda lebih fokus, produktif, dan kreatif, dan temuan baru ini menunjukkan kemungkinan menggiurkan bahwa Anda juga bisa menjadi lebih bahagia dengan hanya tidur siang singkat," kata psikolog Richard Wiseman dari University of Hertfordshire dalam keterangannya, dikutip Optika.id, Jumat (29/12/2023).

Lebih lanjut, sebuah survei online menunjukkan lebih dari 1000 orang mengaku merasa lebih bahagia dan ini berhubungan dengan berapa banyak waktu yang mereka habiskan untuk tidur siang.

Dalam survei itu, 1000 orang tersebut dibagi menjadi tiga kelompok. Yakni mereka yang tidak tidur siang, lalu orang yang tidur selama 30 menit, dan orang yang tidur siang lebih dari 30 menit.

Baca Juga: Selain Covid-19, Tubuh Juga Butuh Vaksin Ini Lho!

Hasilnya kemudian menunjukkan dua per tiga mereka yang tidur siang sekitar 30 menit atau sekitar 66% dilaporkan merasa bahagia daripada 60% partisipan yang tidak tidur siang lalu 56% mereka yang tidur siang cukup panjang.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Apabila diukur melalui skala kebahagiaan, maka orang-orang yang tidur siang singkat mencetak angka 3,67 dari 5. Sementara mereka yang tidak tidur siang berada di angka 3,53 dan mereka yang tidur siang cukup panjang berada di angka 3,44.

Baca Juga: Penyebab dan Cara Mengatasi Erotomania, Delusi Halu Cinta Terhadap Orang Asing

Di sisi lain, usia ternyata juga memainkan peran penting. Orang-orang muda yang berusia antara 18 sampai 30 tahun cenderung kurang tidur di malam hari, kerap menghabiskan waktu lebih panjang tidur siang daripada 30% partisipan yang berusia di atas 50 tahun.

"Penelitian menunjukkan bahwa tidur siang dalam waktu singkat meningkatkan kinerja. Perusahaan seperti Google bahkan telah menyediakan ruang tidur siang untuk karyawannya. Namun, efek kebahagiaan bisa hilang jika Anda terlalu lama tidur. Selain itu, tidur siang dalam waktu lebih lama berhubungan dengan beberapa risiko kesehatan. Tidur siang selama satu jam saja misalnya berhubungan dengan meningkatnya penyakit sebanyak 82 persen," jelas Wiseman.

Editor : Pahlevi

BERITA TERBARU