Siti Zuhro: Kritik Civitas Akademika Bukan Candaan, Itu Serius

author Eka Ratna Sari

- Pewarta

Rabu, 07 Feb 2024 18:59 WIB

Siti Zuhro: Kritik Civitas Akademika Bukan Candaan, Itu Serius

Jakarta (optika.id) - Beberapa civitas akademika di Indonesia mengeluarkan kritik keras terhadap pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang dianggap gagal menjaga demokrasi jelang Pemilu 2024. Kritik ini merupakan peringatan serius yang harus didengar oleh pemerintah.

Hal ini disampaikan oleh Peneliti Senior Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Prof Siti Zuhro, dalam serial diskusi yang diinisiasi oleh Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), dengan tema “Demokrasi Di Ujung Tanduk”, pada Rabu (7/2/2024).

Baca Juga: Harga Beras Capai Rp 19 Ribu Per Kg, Ganjar Sindir Bansos yang Digencarkan Jokowi

“Apa yang disuarakan oleh tentu kampus-kampus sebagai publik akademis itu bukan candaan, itu serius. Saya sampaikan di media bahwa ini serius,” ujar Siti Zuhro.

Siti Zuhro sangat menyayangkan jika ada pihak-pihak yang menganggap bahwa kritik civitas akademika bersifat politis. Ia menegaskan bahwa kritik tersebut murni berasal dari hati nurani dan kepedulian terhadap demokrasi.

“Tidak boleh diterjemahkan oleh siapapun bahwa ini kita partisan,” tegasnya.

Baca Juga: HMI Tolak Usulan Pemakzulan Jokowi, Sebut Tidak Ada Alasan Kuat

Siti Zuhro juga mengatakan bahwa tidak ada gunanya para guru besar di universitas-universitas bermain politik praktis. Ia mengatakan bahwa para akademisi tetap menjadi peneliti, tanpa memihak kepada siapapun.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Enggak ada gunanya kita partisan. Orang dari pemilu ke pemilu kita tetap peneliti kok. Enggak ada yang jadi siapapun,” jelasnya.

Baca Juga: Arah Koalisi Jika Prabowo Diangkat Jadi Presiden, Banyak yang Putar Haluan

Siti Zuhro mengungkapkan bahwa demokrasi di Indonesia sedang mengalami penurunan, khususnya menjelang Pemilu 2024. Ia menyoroti beberapa hal yang menjadi indikator penurunan demokrasi, seperti pelanggaran etik, penyalahgunaan kekuasaan, dan ketidaknetralan aparatur negara.

“Jadi menurut saya kita sedang mengalami suatu demokrasi yang sedang khususnya Pemilu saat ini yang menurun,” pungkas Siti Zuhro.

Editor : Pahlevi

BERITA TERBARU