Berpotensi Dikhianati Jokowi, Prabowo Disebut Cuma Bakal jadi Presiden 2 Tahun, Berikutnya Gibran

author Eka Ratna Sari

- Pewarta

Minggu, 11 Feb 2024 17:12 WIB

Berpotensi Dikhianati Jokowi, Prabowo Disebut Cuma Bakal jadi Presiden 2 Tahun, Berikutnya Gibran

Jakarta (optika.id) - Sebuah video yang memperlihatkan pengamat militer dan intelijen, Connie Rahakundini Bakrie, menyuarakan kecurigaannya terhadap rencana Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk mengkhianati capres nomor urut 2, Prabowo Subianto, demi memuluskan jalan putranya, Gibran Rakabuming Raka, menjadi presiden, viral di media sosial.

Dalam video tersebut, Connie mengaku ditawari oleh Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Rosan Roeslani untuk mendukung pasangan Prabowo-Gibran. Namun, ia menolak tawaran tersebut karena merasa tidak nyaman dengan skenario yang disampaikan Rosan.

Baca Juga: Ahmad Dhani Terancam Lolos ke DPR RI dari Dapil Neraka Surabaya-Sidoarjo

Rosan, menurut Connie, mengatakan bahwa Prabowo hanya akan menjabat sebagai presiden selama dua tahun, kemudian digantikan oleh Gibran. Connie menilai hal ini sangat tidak masuk akal dan berpotensi menimbulkan konflik.

Baca Juga: PKB Raih Dua Kursi di Sidoarjo, Ungguli PDI Perjuangan di Jatim

“Kalau saya jadi Gibran atau Pak Jokowi, saya matiin (Prabowo) besok. Kalau dia bisa mengkhianati Ibu Megawati Soekarnoputri dengan segala perjuangan yang menjadikan dia ada di istana sampai dua kali, ada jadi gubernur Jakarta, ada jadi wali kota, apa bedanya dia (Jokowi) bisa bunuh Pak Prabowo di tengah jalan?” ujar Connie dalam video yang diunggah oleh akun media X/Twitter, @Jangkaru911, Jakarta, Minggu (11/2/2024).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Connie menambahkan bahwa ia yakin Prabowo hanya dijadikan alat politik Jokowi untuk mempertahankan kekuasaannya. Ia juga menganggap Gibran sebagai beban bagi Prabowo karena tidak memiliki pengalaman dan kapabilitas yang memadai untuk menjadi pemimpin bangsa.

Baca Juga: Pesan Kapolda Jatim ke KPU Usai Jenguk Petugas KPPS Sakit di RS Haji

“Makanya statement saya kan jadi kuat, bahwa Pak Prabowo itu digunakan, bahwa Gibran itu memberatkan. Itu kan bahasa-bahasa saya dan saya of course saya bilang sama Pak Rosan, saya enggak mungkin ada di sana (TKN),” tutup Connie.

Editor : Pahlevi

BERITA TERBARU