Ironis Di Negara Super Kaya, Banyak Gelandangan

author Dani

- Pewarta

Sabtu, 04 Mei 2024 18:13 WIB

Ironis Di Negara Super Kaya, Banyak Gelandangan

Oleh: Cak Ahmad Cholis Hamzah

Baca Juga: Tidak Ada Tanda Kehidupan, Kecelakaan Helikopter Presiden Iran

Surabaya (optika.id) - Sampai saat ini negara Amerika Serikat masih menduduki peringkat nomor satu sebagai negara yang paling kaya dan berkuasa di planet ini. Amerika Serikat yang berpenduduk 339,9 juta jiwa itu memiliki GDP paling besar yaitu US$ 28,78 trillion. Sementara pesaing utamanya yakni Cina yang berpenduduk 1,42 milyar orang ini GDP nya US$ 18,53 trillion, disusul jerman dengan penduduk 83,2 juta jiwa GDP nya mencapai 4,59 trillion. Rusia yang sedang berperang di Ukraina dengan penduduknya mencapai 144 juta jiwa GDP nya US$ 2,06 trillion.

Amerika Serikat tidak hanya dalam hal GDP nya, namun dari berbagai bidang masih menjadi nomor satu di dunia misalnya dalam bidang teknologi, industri militer, ruang angkasa, teknologi informasi dan komunikasi, media, perfilman, perbankan, perguruan-perguruan tinggi yang ternama, jumlah perusahaan Multi Nasional atau MNC yang banyak dan mendominasi pasar dunia dsb. Karena itu negeri Paman Sam ini menjadi referensi negara-negara lain untuk mengejar kemajuan di bidang-bidang tersebut.

Namun negara Adi Kuasa ini tidak bisa menutup-nutupi kondisi sosial warganya yang semakin menurun terutama dalam hal mereka yang terpaksa menjadi gelandangan atau tunawisma, dan khsusus soal ini tidak ada negara di dunia ini yang ingin memiliki kondisi seperti itu.

Baca Juga: Perlunya Diksi Yang Memberi Semangat

Memang orang akan terheran-heran melihat negara Adidaya, paling kaya, makmur dan kuat didunia ini mempunyai ribuan tunawisma di berbagai kota besarnya dimana mereka tidur di pinggir-pinggir jalan, di emperan toko dsb dengan kondisi yang menyedihkan. Di tahun 2016 lalu saja saya pernah berjalan-jalan di area Walk of Fame yang terkenal di Hollywood saya banyak jumpai gelandangan atau tunawisma ini. Pada tahun 2024 ini jumlah tunawisma di AS semakin meningkat.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Jadi jangan heran kondisi perekonomian di Amerika Serikat tidak seperti jaman kejayaannya dulu. Tingkat inflasi yang tinggi, naiknya cost of living atau biaya hidup, banyaknya PHK dsb menyebabkan Amerika Serikat dipenuhi tunawisma, hal ini juga menyebabkan tingkat kriminal juga semakin meningkat.

Kota New York sampai saat ini memiliki jumlah gelandangan yang paling banyak sekitar 88 ribu orang, disusul kota Los Angeles sebanyak sekitar 77 ribuan disusul kota-kota lainnya.

Baca Juga: Sejak Kecil Melihat Dunia

Namun, orang yang menjadi tunawisma di AS kondisinya berbeda di setiap daerah. Misalnya, sekitar 70% tunawisma Los Angeles tidak memiliki tempat tinggal, tetapi 6% tunawisma New York tidak memiliki tempat tinggal. San Jose/Santa Clara, CA, Raleigh/Wake County, NC, dan Tucson/Pima County, AZ memiliki proporsi tertinggi tunawisma yang tidak memiliki tempat berlindung, sekitar 75%. Milwaukee, Boston, dan New York City memiliki proporsi tertinggi tunawisma yang memiliki tempat berlindung.

Sahabat saya yang bermukim di Los Angeles sering memberikan informasi tentang banyaknya tindakan kriminalitas berupa pencurian, perampokan, perampasan, penyerbuan ke toko-toko yang menjual produk-produk branded, meningkatnya pemakaian narkotik dsb. Sampai-sampai Konjen RI di Los Angeles pernah memberikan peringatan kepada WNI kita yang berada di Los Angeles untuk berhati-hati bila keluar rumah, dan menghindari tempat-tempat yang rawan tindakan kriminal.

Editor : Pahlevi

BERITA TERBARU