Reni: Agar Kualitas UMKM Meningkat, APBD Harus Gerakkan Sektor Riil

author angga kurnia putra

- Pewarta

Rabu, 29 Des 2021 20:06 WIB

Reni: Agar Kualitas UMKM Meningkat, APBD Harus Gerakkan Sektor Riil

i

Reni: Agar Kualitas UMKM Meningkat, APBD Harus Gerakkan Sektor Riil

Optika.id, Surabaya - Pimpinan DPRD Kota Surabaya, Jawa Timur, menyatakan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) harus bisa menggerakkan sektor riil, sehingga usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) bisa naik kelas.

Wakil Ketua DPRD Surabaya Reni Astuti di Surabaya, Rabu (29/12/2021), mengatakan, pihaknya mendukung upaya Pemkot Surabaya memberdayakan 115 UMKM penjahit dalam program pengadaan seragam bagi siswa SD-SMP dari keluarga masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) di Kota Pahlawan.

Baca Juga: PKS Jatim Jalin Silaturahmi dengan Gerindra Jelang Pilkada 2024

"Kami di DPRD mendukung upaya pemberdayaan UMKM. APBD harus menggerakkan sektor riil yaitu sektor yang bersentuhan langsung dengan ekonomi di masyarakat. UMKM bisa naik kelas," kata Reni.

Reni pun mengaku telah mengunjungi rumah Fatimatul Aniah panggilan akrab Aan, salah seorang penjahit di wilayah Kelurahan Sawunggaling, Surabaya, pada Selasa (28/12/2021).  Aan merupakan satu dari 115  UMKM penjahit yang diberdayakan Pemkot Surabaya membuat seragam sekolah.

Pada saat berkunjung, lanjut Reni, Aan menjelaskan, proses distribusi bahan kain yang sudah dipotong dilakukan oleh pihak koperasi sebelum akhirnya disalurkan dan dilakukan pengerjaan oleh para UMKM penjahit rumahan untuk proses finishing seragam yang bermerek Super (Surabaya Perkasa) itu.

"Kami berharap semuanya lancar, target tercapai, menghasilkan produk yang berkualitas dan semoga di 2022 bisa berlanjut dengan melibatkan lebih banyak lagi penjahit rumahan," kata Reni.

Reni juga menyebutkan, ke depan UMKM penjahit diharapkan dapat melayani kebutuhan lainnya di luar MBR seiring kapasitas yang semakin memadai dan pengelolaan yang baik.

"Kainnya bagus, jahitannya juga oke, rapi, kalo orang jawa nyebutnya bapu. Jadi anak-anak yang memakai juga merasa nyaman. Kedepan semoga bisa melayani kebutuhan pasokan seragam di Surabaya lebih luas lagi," kata Reni berharap.

Sementara itu,  Aan menyampaikan,  keterlibatan dirinya dalam program pengadaan seragam bagi siswa SD-SMP MBR ini menjadi peruntungan baginya dan para pelaku UMKM penjahit lainnya.

"Alhamdulillah, ini sebagai penggembira bagi warga kami, semoga penggawean (kerjaan) terus menerus ada, tidak hanya 1-2 bulan sekali saja, jadi dapur juga mengepul," katanya.

Baca Juga: PKS Jatim Sebut Kriteria Calon Pilkada, Apa Saja ya?

Estimasi waktu pengerjaan untuk bawahan saja, kata dia, butuh durasi sekitar 1 jam. Namun karena sudah terbiasa alhasil proses bisa relatif cepat diselesaikan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

"Adanya kerjaan ini sangat membuat kami terbantu dan senang sehingga kami bergegas cepat menyelesaikan agar dapat (pesanan) lagi, semangatnya begitu," katanya.

Aan mengaku telah menggeluti dunia jahit-menjahit sekitar 25 tahun. UMKM penjahit rumahan ini terdiri dari 15 anggota ibu-ibu yang sebelumnya menghasilkan berbagai produk seperti sprei, tas, jilbab, hingga busana muslim.

Sebelum mengunjungi UMKM penjahit, Reni juga telah meninjau koperasi rumah produksi seragam sekolah di Surabaya pada Jumat (24/12/2021) lalu.

Setelah proses pengerjaan selesai, nantinya seragam sekolah akan diberikan kepada para siswa SD-SMP MBR. Produksi meliputi seragam putih-merah, seragam putih-biru, seragam pramuka, ikat pinggang, serta hasduk.

Baca Juga: Reni Astuti Harap Pemkot Surabaya Tambah Kuota Beasiswa "Pemuda Tangguh"

Reporter: Angga Kurnia Putra

Editor: Amrizal

Editor : Pahlevi

BERITA TERBARU