Catatan Analisa Makro Ekonomi Indonesia

author Dani

- Pewarta

Sabtu, 11 Mei 2024 09:41 WIB

Catatan Analisa Makro Ekonomi Indonesia

Oleh: Cak Ahmad Cholis Hamzah

Baca Juga: Mengenal Office Politics Dan Toxic Relations

Surabaya (optika.id) - Membaca analisa makro ekonomi Indonesia kuartal 2 tahun 2024 yang diterbitkan oleh LPEM FEB Universitas Indonesia ada banyak hal yang menggembirakan namun ada hal-hal yang memerlukan kewaspadaan Indonesia.

Pada saat ekonomi global penuh dengan ketidak pastian, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan IV menunjukkan tren yang menggembirakan karena kembali tumbuh 5,04% (y.o.y) 2023, menyusul perlambatan menjadi 4,94% (y.o.y) pada kuartal sebelumnya. Rebound ini membawa pertumbuhan keseluruhan tahun 2023 menjadi 5,05% (y.o.y), melampaui ambang batas 5%. Namun, ada tanda-tanda yang memprihatinkan, sebagai tiga sektor terbesar, pertanian, manufaktur, dan perdagangan, yang secara kumulatif menyumbang lebih dari 40% dari ekonomi, menunjukkan tanda-tanda perlambatan pada triwulan IV 2023.

Sektor-sektor yang lebih kecil seperti transportasi, pertambangan, dan listrik tumbuh secara substansial, mengimbangi beberapa penurunan dari sektor-sektor utama. Faktor eksternal, seperti ketegangan geopolitik.

Berdasarkan struktur ekonomi, perekonomian Indonesia menggambarkan beberapa fenomena yang menunjukkan pergeseran struktural bertahap. Pertama, ekonomi bergeser dari pertanian. Pada tahun 2011, bagian dari pertanian dalam PDB keseluruhan adalah 13,9%, terus menurun menjadi 11,8% pada tahun 2023 (Gambar B). Kedua Ada tanda yang muncul dari deindustrialisasi prematur. Bagian sektor manufaktur, menjadi sektor terbesar dalam perekonomian Indonesia (berdasarkan 17 klasifikasi sektor), juga mengalami penurunan dari 22,1% pada 2011 menjadi 20,4% pada 2023. Ketiga, berdasarkan klasifikasi luas kegiatan ekonomi,

Perlu disadari bahwa perekonomian Indonesia masih mengalami tantangan antara lain perlambatan ekonomi China, dan dampak El Nino terhadap produktivitas pertanian berperan dalam tantangan yang dihadapi oleh perekonomian Indonesia. Selain itu, masalah seperti penurunan produktivitas struktural di bidang pertanian, melemahnya pembelian kekuasaan di sektor perdagangan grosir dan eceran, dan kelesuan yang terus berlanjut Manufaktur menimbulkan kekhawatiran.

Baca Juga: Checks And Balances Itu Bukan Mengganggu

Perlambatan ekonomi di China memang berpengaruh kepada ekonomi Indonesia karena China merupakan mitra dagang utama Indonesia. Ketika ekonomi China melambat, permintaan ekspor menurun. Ekspor Indonesia ke China diperhitungkan untuk lebih dari 20% dari total ekspornya, tetapi pada Q1-2024, ekspor ini turun 16,24% (y.o.y) menjadi USD13,36 miliar. Melihat ekspor, penurunan kinerja selama Q1-2024 didorong oleh Kontraksi baik ekspor migas maupun ekspor nonmigas. Minyak dan gas ekspor triwulan I 2024 turun 2,81% (y.o.y) menjadi 3,90 miliar dolar AS. Sebaliknya, non-minyak dan ekspor migas terkontraksi 7,47% (y.o.y) pada periode yang sama menjadi USD58,34 miliar.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Selain itu permintaan global yang lemah dari mitra dagang utama Indonesia kemungkinan akan mendorong surplus perdagangan negara turun. Tren ini terutama disebabkan oleh perlambatan ekonomi di daerah-daerah ini, yang mempengaruhi permintaan ekspor Indonesia. Namun, baru-baru ini Kenaikan harga komoditas, tercermin dalam harga minyak mentah dan karet yang lebih tinggi, dapat Membantu menstabilkan surplus perdagangan dengan mengimbangi beberapa dampak dari berkurangnya global permintaan. Sebab, ekspor Indonesia terutama didorong oleh bahan mentah dan komoditas.

Pada triwulan I 2024, neraca perdagangan Indonesia menunjukkan surplus sebesar 7,34 dolar AS milyar. Terlepas dari angka positif ini, tren keseluruhan telah menurun sejak kuartal ketiga tahun 2022. Surplus neraca perdagangan pada triwulan I 2024 sebesar 7,31 miliar dolar AS, mewakili kontraksi 39,40% (y.o.y) dari tahun sebelumnya. Utama Alasan penurunan surplus perdagangan ini adalah penurunan ekspor yang lebih signifikan. Di Q1-2024, ekspor turun 7,20% (y.o.y) menjadi USD62,20 miliar, sementara impor meningkat.

Berdasarkan komoditas, hampir semua komoditas nonmigas utama mengalami kenaikan tahunan penurunan ekspor pada Q1-2024, dengan dua pengecualian: ekspor bijih, terak, dan abu, yang meningkat sebesar 47,46% (y.o.y), dan alas kaki, yang meningkat sebesar 0,94% (y.o.y).

Baca Juga: Perusahaan Sepatu Andalan Saya Waktu Kecil Dulu Kini Bubar

Antara Januari dan Februari 2024, sekitar 47% dari Total ekspor Indonesia terdiri dari sumber daya mineral, nabati dan hewani lemak, dan mutiara, berlian, dan logam mulia. Ini sangat bergantung pada komoditas Ekspor berarti bahwa setiap fluktuasi harga komoditas global memiliki dampak langsung pada neraca perdagangan Indonesia. Sementara itu, sekitar 90% dari total impor Indonesia terdiri dari bahan baku dan barang modal, menunjukkan bahwa sebagian besar Impor ini mendukung manufaktur dan produksi.

Mengenai impor, ada sedikit penurunan 0,10% (y.o.y) menjadi USD54,90 miliar di Q1-2024 didorong oleh penurunan impor nonmigas yang turun 1,57% (y.o.y) menjadi USD45,89 miliar. Namun, impor migas mengalami peningkatan sebesar 8,13% (y.o.y) menjadi USD9,00 miliar. Berdasarkan komoditas, 10 komoditas teratas dengan impor tertinggi nilainya tercatat 1,17% (y.o.y), dari USD28,54 miliar pada triwulan I 2023 menjadi USD28,88 miliar pada triwulan 1-2024.

Diatas itu adalah catatan – catatan kecil mengenai kondisi makro ekonomi Indonesia, sebenarnya masih banyak kondisi makro ekonomi itu yang memerlukan catatan kita. Namun yang harus diperhatikan bahwa kondisi makro ekonomi kita akan stabil apabila kondisi perpolitikan dalam negeri juga stabil, ada political will untuk memberantas praktek korupsi, kolusi dan nepotisme. Selain itu produktivitas bangsa dan sektor pendidikan perlu juga mendapatkan perhatian serius.

Editor : Pahlevi

BERITA TERBARU