Analis: Pilkada Akan Jadi Macam Pilpres Jika Anies Melawan Ridwan Kamil

author Dani

- Pewarta

Rabu, 19 Jun 2024 06:17 WIB

Analis: Pilkada Akan Jadi Macam Pilpres Jika Anies Melawan Ridwan Kamil

Jakarta (optika.id) - Analis politik Ray Rangkuti menyebut peta pertarungan di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Jakarta 2024 akan seperti Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 tahap dua jika Ridwan Kamil dan Anies Baswedan bertarung di situ.

“Ini Pilpres tahap kedua, karena petanya nanti akan seperti di Pilpres. Cuma yang kita akan lihat itu nanti PDI akan ke mana, begitu,” kata dia dilansir dari program Sapa Indonesia Pagi, KompasTV. 

Baca Juga: Anies Jadi Kandidat Utama yang Berlayar di Pilkada Jakarta

“Apakah akan mencalonkan sendiri karena kan PDIP tinggal butuh sekitar 3-4 kursi lagi, atau bisa saja PDIP dengan PKS gabung,” tambahnya.

Jika Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) bergabung dengan Patai Keadilan Sejahtera (PKS) dalam Pilkada Jakarta 2024, lanjut Ray, mereka tidak memerlukan figur tokoh yang akan diusung.

“Mereka tidak memikirkan figur, karena dua partai ini kelihatan di Jakarta itu cukup solid pemilihnya, alias siapa pun yang mereka dorong pemilihnya akan tetap bersama mereka.”

“Kalau mereka gabung, itu akan menjadi kekuatan tersendiri. Artinya apa? Anies juga akan kehilangan basis yang cuup kuat,” tuturnya.

Anies, kata Ray, bukan lagi menjadi figur yang menonjol jika PKS tidak mendukung dia dalam Pilkada Jakarta, karena umumnya pemilih Anies itu adalah pemilih PKS.

Baca Juga: NasDem Sarankan 2 Poin untuk Parpol yang Akan Jadi Cawagub Anies

“Jadi kalau PKS dorong sendiri, bukan nama Anies misalnya,  dan gabung dengan PDI, itu artinya setidaknya sepertiga suara DKJ (Jakarta)  itu sudah masuk ke dua partai ini.”

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Saat ditanya mengenai kemungkinan PKS akan mendorong nama baru selain Anies di Pilkada Jakarta, Ray hanya menyebut bahwa target PKS jika mengusung Anies adalah ada kadernya yang menjadi calon wakil gubernur.

“Saya kira target minimal mereka adalah calon wakil gubernur, dan itu sangat logis, mereka adalah pemenang kursi terbanyak. Artinya kalau Anies itu target mereka adalah calon wakil gubernur,” ia menegaskan.

“Kalau Anies, itu target mereka, calon wakil gubernur. Cuma memang  sepanjang yang kita lihat dengan PKS ini kemampuan lobi mereka itu nggak cukup memadai.”

Baca Juga: NasDem Serahkan Cawagub ke Anies: Jangan Kader Kami!

Ia kemudian mencontohkan yang terjadi pada Pilkada DKI Jakarta tahun 2017 lalu, yang menurutnya seharusnya jatah wakil ada di tangan PKS.

“Kita lihatlah peristiwa di DKI saat itu ya, mestinya jatah wakil kan jatah mereka tapi tiba-tiba yang naik adalah Bung Riza Patria.”

“Jadi menurut saya salah satu kelemahan PKS itu kemampuan lobi, nggak terlalu kuat begitu,” ulangnya.

Editor : Pahlevi

BERITA TERBARU