Sandiaga Ajak Masyarakat Jadikan Sivitas Akademika Panutan

author Dani

- Pewarta

Jumat, 09 Feb 2024 18:38 WIB

Sandiaga Ajak Masyarakat Jadikan Sivitas Akademika Panutan

Surabaya (optika.id) - Ketua Dewan Pakar Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar Pranowo-Mahfud MD, Sandiaga Uno, mengajak masyarakat untuk menjadikan sivitas akademikasebagai panutan.

Sandiaga merespons kabar yang menyebutkan sejumlah rektor perguruan tinggi diminta oleh orang yang mengaku polisi untuk membuat video apresiasi terhadap kinerja Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Baca Juga: Sandiaga Enggan Bicara Oposisi Usai Suara PPP Turun

"Mari kita jadikan sivitas akademika ini sebagai panutan, keteladanan," katanya saat menghadiri kegiatan pelatihan kemasan dan digital marketing di Sidoarjo, Jawa Timur, Kamis (8/2/2024).

Menurut Sandiaga, pemerintah seharusnya meminta saran dari para akademisi terkait pembangunan Indonesia, bukan justru meminta mereka mengikuti narasi yang sudah disusun sebelumnya.

"Bukan terbalik kita yang meminta mereka untuk mengikuti narasi kita,” tuturnya.

“Tapi justru mereka yang memberikan masukan bagaimana membangun ke depan," tambahnya.

Meski demikian, ia mengaku bisa memaklumi tujuan Polri dalam pembuatan video testimoni kebaikan pemerintah, yakni untuk mendinginkan suasana.

Baca Juga: Jika Kecurangan Terbukti, Anies-Ganjar Masuk Putaran Kedua

Namun, lanjut Sandiaga, hal itu harus dilakukan dengan cara yang benar.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

"Tentunya para aparat yang menyatakan bahwa itu sebagai cooling down (mendinginkan suasana) kita hormati, tapi dengan cara yang benar," ujarnya.

Selama ini, lanjut Sandiaga, dirinya telah memberi masukan kepada TPN Ganjar-Mahfud agar meminta masukan dari para akademisi. 

"Saya memberikan masukan ke tim dewan pakar kepada TPN, bahwa para akademisi ini guru kita, jadi justru mereka yang harus memberikan ilmu dan wawasan kepada kita," ucapnya, dikutip Kompas.com.

Baca Juga: Puan Maharani Ajak Pendukung Ganjar-Mahfud Tak Takut Intimidasi di Kampanye Akbar Solo

Sebelumnya diberitakan, Rektor Unika Ferdinandus Hindarto mengaku diminta merekam video berisi apresiasi terhadap kinerja Presiden Jokowi.

Permintaan itu, kata dia, diajukan oleh seseorang yang mengaku polisi.

Peristiwa itu terjadi setelah banyak guru besar dan sivitas akademika yang menyampaikan kritik terhadap Jokowi jelang Pemilu 2024.

Editor : Pahlevi

BERITA TERBARU