Hendri Satrio: Jokowi Gunakan Kekuasaan untuk Menantang Rakyat

author Dani

- Pewarta

Rabu, 27 Mar 2024 02:57 WIB

Hendri Satrio: Jokowi Gunakan Kekuasaan untuk Menantang Rakyat

Jakarta (optika.id) - Pakar Komunikasi Politik dari Universitas Paramadina, Hendri Satrio mengatakan masyarakat Indonesia mesti bersatu untuk mendukung Mahkamah Konstitusi (MK). Menurutnya, MK mesti mendapat vitamin untuk berani mengambil tindakan.

Sosok Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang menjadi simbol politik negara, mampu dihentikan gerak-geriknya dengan kekuatan rakyat. Kondisi itulah yang membuat MK seakan-akan seperti terkekang oleh penguasa.

Baca Juga: Bambang Cipto: Pemilu dan Campur Tangan Asing

Saat ini. kata pengamat yang biasa di sapa Hensat itu, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menggunakan kekuasaannya untuk menantang rakyat dan guru-guru besar. Semua kritikan, dianggap Jokowi hanya sebatas hak demokrasi perorangan tanpa adanya tindaklanjut dan perubahan.

“Agak sulit bagi MK untuk bertindak sesuai treknya bila tidak ada dukungan dari masyarakat,” kata Hensat dalam Diskusi Awal Pekan Forum Guru Besar dan Doktor INSAN CITA bertema “Pilpres 2024 dan Pertaruhan Mahkamah Konstitusi” yang digelar secara daring, Senin, (25/3/2024).

Berdasarkan pantauan KBA News melaui akun Youtube Forum Insan Cita, Selasa, 26 Maret 2024, Hensat mengatakan Jokowi saat ini sangat yakin dan optimis dengan skenario yang dibuatnya.

Baca Juga: Peneliti Ilmu Hukum Tegaskan Prabowo Pernah Bicara Tak Mau Terlalu Dekat dengan China

Jokowi, menurut Hensat, sudah terlalu jauh melangkah dan keluar dari sumpahnya sebagai Presiden RI. Jika Ir. Soekarno dengan Orde Lama (Orla) dan Soeharto dengan Orde Baru (Orba), Jokowi memiliki caranya sendiri dalam memerintah.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kedigdayaan Jokowi bagi Hensat bisa dihentikan dengan kekuatan rakyat atau setidaknya oleh Prabowo Subianto yang sudah menjadi Presiden terpilih.

Namun hal itu tetap akan sulit, sebab Prabowo juga dilihatnya sudah terbelenggu oleh Jokowi dengan keberadaan Gibran Rakabuming Raka sebagai wakilnya.

Baca Juga: Dewi Fortuna Anwar: Prabowo Belum Jadi Presiden Tapi Sudah Menerima Undangan Negara Luar

“Jokowi ini sudah berubah menjadi simbol politik ya, ada Soekarno dengan Orde Lama, kemudian ada Soeharto dengan Orde Baru dan kali ini ada Jokowi,” ucapnya.

“Jokowi sangat percaya diri dengan kemampuannya, sangat percaya diri dengan skenario yang dibuatnya dan seperti menantang rakyat Indonesia dan para guru besar seperti ‘kalian mau apa?'” pungkasnya.

Editor : Pahlevi

BERITA TERBARU