Kontroversi Kaus Kaki Bertuliskan Kata Allah Di Malaysia

author Dani

- Pewarta

Sabtu, 30 Mar 2024 15:11 WIB

Kontroversi Kaus Kaki Bertuliskan Kata Allah Di Malaysia

Oleh: Cak Ahmad Cholis Hamzah

Surabaya (optika.id) - Di Malaysia di bulan suci Ramadhan ini beberapa politisinya ramai mengatakan sikapnya untuk memboikot toko yang menjual kaus kaki dengan tulisan Allah. Aliansi Pakatan Harapan-Barisan Nasional yang berkuasa, Ketua Pemuda Umno Muhammad Akmal Salleh bergabung dengan yang lain yang menyerukan boikot. Toko yang dimaksud adalah outlet KK Super Mart.

Baca Juga: Nilai Rupiah Anjlok

Mesin kasir dan papan nama elektronik di toko-toko KK Super Mart di seluruh Malaysia telah mulai menampilkan permintaan maaf setelah kaus kaki yang dicetak dengan kata "Allah" ditemukan dijual di beberapa outlet, meningkatkan ketegangan etnis dan politik di negara itu.Pendiri toko serba ada – yang mirip dengan gerai 7-Eleven – telah dua kali meminta maaf secara terbuka atas kesalahan tersebut sejak kontroversi pecah pada 13 Maret, sementara tim manajemennya telah dipanggil oleh Departemen Pengembangan Islam Malaysia.

Dalam langkah yang tidak biasa, Raja Malaysia, Sultan Ibrahim Iskandar, pada 19 Maret bahkan menuntut "tindakan tegas" terhadap mereka yang bertanggung jawab atas kontroversi tersebut. Dia berkata: "Kesalahan dalam kaitannya dengan masalah agama dan ras seperti ini tidak dapat diterima."

Dalam komentar pertamanya tentang masalah ini, Perdana Menteri Anwar Ibrahim mengatakan pada 20 Maret: "Sikap saya jelas. Ada laporan, ada garis yang dilanggari dan harus ada tindakan yang diambil. Tapi setelah mengikuti hukum, kita melanjutkan." Dia mengatakan kepada wartawan pada acara buka puasa: "Kita seharusnya tidak terus membahasnya sebagai bencana besar. Ambil tindakan tegas dan kemudian lanjutkan."

Alarm pertama kali muncul secara online seminggu sebelumnya di negara mayoritas Muslim, memacu seruan untuk boikot setelah kaus kaki buatan China ditemukan di beberapa outlet rantai.

Baca Juga: Korupsi Turun Temurun

Permintaan maaf empat paragraf perusahaan, yang telah dipajang di 800 tokonya sejak 18 Maret, berbunyi: "KK Super Mart ingin meminta maaf kepada komunitas Muslim atas kaus kaki merek Miranosock bertuliskan 'Allah'."

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Perusahaan mengatakan telah menghentikan layanan pemasok kaus kaki lokal Xin Jian Chang dan mengambil tindakan hukum terhadapnya. "Kerukunan dalam komunitas multi-agama dan multi-etnis adalah tujuan kami. Kami menyesali masalah yang terjadi dan dengan tulus meminta maaf," tambah catatan itu. Pendiri KK Super Mart Chai Kee Kan dalam permintaan maaf keduanya pada 16 Maret menyatakan penyesalannya atas insiden tersebut.

"Saya dengan rendah hati meminta maaf kepada semua warga Malaysia, terutama mereka yang beragama Islam," katanya. Dia mengatakan pada konferensi pers bahwa inspeksi terhadap 800 cabang perusahaan hanya menemukan tiga outlet membawa kaus kaki.

Baca Juga: Bukan KKB Lagi Tapi OPM

Sementara itu, dua kasir KK Super Mart, yang meminta identitasnya dirahasiakan karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media, mengatakan kepada The Straits Times bahwa kesalahan itu terjadi karena supervisor dan manajer mereka diduga sebagian besar adalah warga negara asing. "Jika pengawas kami adalah orang Malaysia, ini tidak akan terjadi; tetapi mayoritas pengawas kami adalah orang Bangladesh. Hanya ada beberapa orang Malaysia yang memegang jabatan itu. Seorang warga Malaysia akan memperhatikan kaus kaki dan memberi tahu manajemen atas alih-alih membiarkannya dijual," kata salah satu kasir kepada ST.

Soh Chin Huat, pemilik perusahaan vendor Xin Jian Chang, yang juga hadir pada konferensi pers, mengatakan bahwa kaus kaki itu diimpor dari China dan termasuk di antara karung yang berisi 1.200 pasang desain berbeda.

Pelajaran bagi kita di Indonesia atas kejadian di Malaysia itu: Jangan memperkejakan orang asing diberbagai outlet perdagangan, karena mereka itu tidak faham tentang agama dan budaya di negeri ini, selain itu mereka tidak faham soal sensitivitas SARA.

Editor : Pahlevi

BERITA TERBARU